Kepulauan Indonesia

Cerita dari, untuk dan tentang Kepulauan Indonesia beserta Penghuni dan Penduduknya

Posts Tagged ‘Gelombang’

MBG: Erosi Pantai

Posted by wahyuancol pada Juni5, 2008

Erosi pantai adalah proses terkikisnya material penyusun pantai oleh gelombang dan material hasil kikisan itu terangkut ke tempat lain oleh arus. Dari sudut pandang keseimbangan interaksi antara kekuatan-kekuatan asal darat dan kekuatan-kekuatan asal laut, erosi pantai terjadi karena kekuatan-kekuatan asal laut lebih kuat daripada kekuatan-kekuatan asal darat.

4.3.1. Pencetus

Aktifitas gelombang di pantai adalah faktor utama yang aktif menyebabkan erosi pantai. Dengan demikian, tiupan angin menjadi faktor penting yang menentukan terjadi atau tidaknya erosi pantai di tempat-tempat atau segmen-segmen pantai tertentu dan pada musim-musim tertentu. Arah angin menentukan segmen-segmen pantai yang akan tererosi, sedang kecepatan angin dan “fetch” menentukan kekuatan gelombang yang terbentuk dan memukul ke pantai.

Arus dekat pantai menentukan arah pergerakan muatan sedimen di sepanjang pantai. Arus itu memindahkan muatan sedimen dari satu tempat ke tempat lain di sepanjang pantai atau membawa muatan sedimen dari satu sel pantai ke sel pantai yang lain atau membawa muatan sedimen keluar ke perairan lepas pantai. Pola arus dekat pantai perkembangannya ditentukan oleh gelombang yang bergerak menghampiri pantai. Dengan demikian, faktor angin juga secara tidak langsung mempengaruhi transportasi muatan sedimen.

4.3.2. Karakter kedatangan atau kejadian

Erosi pantai berlangsung perlahan dan menerus. Laju erosi pantai ditentukan oleh berbagai faktor, antara lain orientasi garis pantai, konfigurasi garis pantai, batuan penyusun pantai, arah dan kecepatan angin, serta aktifitas manusia. Dalam satu siklus musim, erosi pantai yang paling efektif atau laju erosi yang tinggi terjadi pada saat angin kencang bertiup dengan arah tegak lurus atau menyerong terhadap orientasi garis pantai. Di Indonesia, erosi yang efektif terjadi pada saat musim barat dan musim timur. Selain itu laju erosi dapat mengalami perlambatan bila konfigurasi garis pantai mencapai kondisi keseimbangan tertentu dimana energi gelombang tidak dapat menggerus lagi material penyusun pantai atau transportasi muatan sedimen yang masuk dan keluar dalam satu siklus musim sama volumenya. Pada prinsipnya erosi pantai pantai di suatu segmen pantai tertentu tidak dapat dihentikan sebelum kondisi keseimbangan tersebut tercapai. Dengan kata lain, erosi pantai akan terus berlangsung selama kondisi keseimbangan konfigurasi garis pantai belum tercapai.

4.3.3. Prediktabilitas

Erosi pantai dapat diprediksi kejadiannya berdasarkan pada pola arah angin dan kecepatan angin yang terdapat disuatu kawasan, orientasi garis pantai, konfigurasi garis pantai, dan material penyusun pantai. Tempat atau lokasi erosi terjadi tetap sepanjang waktu, dan waktu erosi berlangsung pun tetap pada musim-musim tertentu. Prediksi arah tiupan angin dan kecepatannya (Gambar 8) dan arah angin dan tinggi gelombang yang ditimbulkannya (Gambar 9) dipublikasikan oleh BMG.

4.3.4. Durasi

Dalam skala waktu besar, jangka panjang, erosi pantai berlangsung terus menerus sampai kondisi keseimbangan konfigurasi garis pantai tercapai atau keseimbangan berubah karena perubahan kondisi lingkungan dari faktor-faktor yang mempengaruhinya. Dalam jangka pendek, temporer, erosi pantai terjadi pada saat musim angin tertentu berlaku, dan berhenti ketika musim berganti.

4.3.5. Areal terganggu

Ketika erosi pantai berlangsung, erosi hanya mengenai garis pantai dari segmen pantai yang tererosi. Laju erosi yang terjadi menentukan berapa lebar lahan tepi pantai yang hilang tererosi dalam suatu jangka waktu tertentu. Untuk jangka panjang, membicarakan masalah erosi yang terjadi di suatu segmen pantai berarti membicarakan kemungkinan luas lahan pantai yang akan hilang pada suatu periode waktu tertentu. Dengan kata lain, berbicara masalah erosi untuk jangka panjang berarti membicarakan lahan pantai yang terancam hilang oleh erosi.

4.3.6. Aktifitas mitigasi

Di depan telah disebutkan bahwa pada dasarnya erosi pantai tidak dapat dihentikan. Oleh karena itu, aktifitas mitigasi bencana erosi hanya dapat memperlambat laju erosi dan mencegah terjadinya kerugian materil karena erosi.

Upaya untuk memperlambat laju erosi dapat dilakukan dengan membangun bangunan teknik di pantai untuk memperkuat garis pantai, dan menangkap sedimen (metode teknik pantai), atau untuk mempertahankan konfigurasi pantai yang dapat menstabilkan garis pantai seperti memperkuat “headland” (metode geomorfologi); mengatur penggunaan lahan atau membuat zonasi penggunaan lahan tepi pantai agar tidak terdapat aktifitas manusia yang memperlemah batuan penyusun pantai (metode tataguna lahan).

Upaya untuk mencegah terjadinya kerugian materi dapat dimulai dengan memetakan segmen-segmen pantai yang rentan terhadap erosi dan membuat zonasi ancaman bahaya erosi. Dengan zonasi itu diharapkan penduduk dapat memilih lokasi yang aman untuk membangun rumah atau melakukan berbagai aktifitas, dan pemerintah dapat memilih lokasi aman untuk membangun berbagai infrastruktur.

Kembali

Iklan

Posted in Erosi, PROSES (BENCANA) ALAM | Dengan kaitkata: , , , , , , , , , , | 2 Comments »

MBG: Gelombang Tinggi

Posted by wahyuancol pada Juni4, 2008

Gelombang tinggi adalah fenomena gelombang laut yang terjadi karena tiupan yang kencang atau angin badai, yang ukurannya di atas ukuran gelombang normal, yang melanda ke daratan. Di Indonesia, secara umum masyarakat menyebutnya sebagai gelombang pasang. Pariwono (2007) menyebutnya sebagai gelombang tinggi.

4.2.1. Pencetus

Fenomena gelombang tinggi ini terjadi karena tiupan angin yang kencang atau badai di laut. Gelombang tinggi ini muncul pada saat angin kencang atau badai berlangsung dan reda ketika angin berlalu. Di Indonesia gelombang tinggi dapat muncul dari arah Samudera Hindia atau Pasifik bila terjadi siklon di kawasan kedua samudera tersebut. Secara lokal, gelombang tinggi dapat muncul pada saat bertiupnya angin monsoon, yang di Indonesia dikenal adanya musim barat dan musim timur.

4.2.2. Karakter kedatangan atau kejadian

Gelombang tinggi yang terjadi karena tiupan angin monsoon kedatangannya diawali dengan tiupan angin dengan arah kedatangan gelombang sesuai dengan arah angin pada musim yang bersangkutan. Sementara itu, bila gelombang tinggi datang dari samudera maka kedatangannya bisa tidak disertai angin dan arah kedatangan gelombang sesuai dengan arah posisi angn siklon yang berlangsung. Kedatangannya cepat.

4.2.3. Prediktabilitas

Kedatangan gelombang tinggi ini dapat diprediksi, baik waktu maupun tempat kejadian. Gelombang akan terjadi pada saat yang bersesuaian dengan musim angin yang terkait. Berkaitan dengan prediksi waktu kedatangan gelombang, baik itu gelombang tinggi maupun siklon, BMG telah membangun sistem informasi yang menyebarkan informasi gelombang dan siklon melalui website (Gambar 4). Contoh tampilan format prediksi gelombang tinggi dapat dilihat pada Gambar 5, dan tampilan website tentang kejadian siklon tropis disajikan dalam Gambar 6. Catatan riwayat terjadinya gelombang ini di suatu kawasan adalah informasi penting yang harus diperhatikan.

4.2.4. Durasi

Gelombang tinggi yang naik ke daratan berlangsung selama beberapa jam. Menurut laporan, gelombang naik ke daratan berlangsung sampai selama 3 jam (Anonim-Ant, 2007).

4.2.5. Areal terganggu

Areal yang dilanda oleh gelombang tinggi ini berupa jalur sempit di tepi pantai, dan panjang garis pantai yang dilanda gelombang ini tergantung pada posisi sumber gelombang terhadap garis pantai. Bila gelombang berasal dari siklon yang terbentuk di samudera maka daerah pesisir yang terkena terpaan gelombang yang berasal dari samudera itu dalam satu kejadian sangat panjang. Pada peristiwa yang terjadi di bulan Mei 2007, dilaporkan bahwa gelombang menerpa daerah pesisir yang menghadap ke Samudera Hindia mulai dari Sumatera, Jawa, Bali sampai Nusa Tenggara (Flores) (Anonim-BBC, 2007). Di samping itu juga dilaporkan bahwa, gelombang dapat naik ke daratan sampai sejauh 300 m (Anonim-Rep, 2007). Sementara itu, bila terbentuk karena tiupan angin monsoon, maka yang akan terkena adalah segmen-segmen pantai tertentu yang menghadap ke arah datangnya angin.

4.2.6. Aktifitas mitigasi

Gelombang tinggi ini terjadi karena tiupan angin yang kencang di lautan. Berkaitan dengan waktu kejadian perlu dicermati bahwa secara umum di Indonesia dikenal adalah monsoon, yaitu monsoon barat-laut dan monsoon tenggara (Tapper, 2002). Monsoon barat-laut berlangsung dari bulan Desember sampai Febuari, angin bertiup dari benua Asia ke Australia, dan umum dikenal sebagai musim angin barat. Monsoon tenggara berlangsung dari bulan Mei sampai September, angin bertiup dari benua Australia ke Asia, dan umumnya dikenal sebagai musim angin timur. Sebagaimana sering dilaporkan oleh media massa gelombang tinggi karena angin kencang terjadi di berbagai daerah di Indonesia pada musim barat maupun musim timur. Terkait dengan terjadinya angin-angin kencang pada kedua musim tersebut, prakiraan kondisi angin dan gelombang dari BMG perlu diperhatikan.

Selain itu, di pesisir yang menghadap ke Samudera Hindia dari pulau Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara dapat terjadi terpaan gelombang yang timbul karena badai siklon yang berkembang di Samudera Hindia. Sebagai contoh, gelombang badai yang merupakan bagian dari fenomena yang dikenal dengan “Southern Swell” pada bulan Mei 2007 yang muncul karena badai di Afrika Selatan pada posisi 40oS (AVISO, 2007 dan ESA, 2007). Gelombang yang ditimbulkan oleh badai tersebut mencapai Kepulauan Indonesia (Gambar 7). Oleh karena itu, informasi tentang kejadian siklon tropis di samudera yang mengapit Kepulauan Indonesia, Samudera Hindia dan Pasifik, perlu diperhitungkan.

Selain mengetahui waktu kejadian bencana, hal yang juga penting diketahui adalah mengetahui lokasi kejadian dan luas kawasan yang terganggu. Dengan demikian, pemetaan daerah-daerah yang rawan bencana harus dilakukan sebagai upaya mitigasi bencana. Pemetaan daerah rawan itu dilakukan dengan mempertimbangkan sejarah kejadian serta analisis karakter arah dan kecepatan angin yang terjadi pada musim tertentu. Pembuatan zonasi daerah bahaya di sepanjang pantai perlu dilakukan agar dapat diperhitungkan dalam membangun pemukiman atau aktifitas lainnya di daerah pesisir.

Kembali

Posted in Gelombang, PROSES (BENCANA) ALAM | Dengan kaitkata: , , , , , , | Leave a Comment »

MENGHADAPI ANCAMAN BAHAYA GEOLOGI di WILAYAH PESISIR (MBG)

Posted by wahyuancol pada Juni3, 2008

Bencana alam akhir-akhir ini telah menarik perhatian kita semua. Khusus bagi kawasan pesisir, banjir karena pasang surut atau naiknya air laut ke darat karena gelombang tinggi menjadi perhatian, terutama di daerah kota besar seperti Jakarta. Tetapi, bahaya geologi di daerah pesisir tidak hanya itu. Pada kesempatan ini saya mencoba memberikan gambaran apa saja bahaya geologi di daerah pesisir dan bagaimana kita kita menanggapi ancamannya. Materi kali ini adalah makalah yang pernah saya presentasikan dalam seminar di Yogyakarta pada 15 Februari 2008 yang diselenggarakan oleh Jurusan Teknik Geologi – UGM.

Bila ada yang ingin mengutipnya sebagai referensi tulisan ilmiah, penulisan sitasinya adalah sebagai berikut:

Setyawan, W.B., 2008. Menghadapi ancaman bahaya geologi di Wilayah Pesisir. Dalam: S. Husein, S.S. Surjono, S.B. Samodra dan D.N.E. Putra (editor), Tantangan dan Strategi Pendidikan Geologi dalam Pembangunan Nasional, Prosiding Seminar Nasional Ilmu Kebumian 2008, Jurusan Teknik Geologi FT UGM, Yogyakarta: H2-1 sampai H2-24.

———–

Daftar Isi:

Abstrak

1. Pendahuluan

2. Siklus Manajemen Bencana

3. Aktifitas Mitigasi dan Karakter Bencana

4. Karakter Bahaya Geologi dan Upaya Mitigasinya

4.1. Tsunami

4.2. Gelombang Tinggi

4.3. Erosi Pantai

4.4. Banjir Pasang-surut dan Subsiden

4.5. Banjir Luapan Sungai

4.6. Sedimentasi

5. Kesimpulan

Referensi

———

Abstrak

Bahaya geologi hakekatnya adalah proses geologi yang mengancam keselamatan harta dan atau jiwa manusia. Keberadaan ancaman bahaya geologi di suatu kawasan berkaitan dengan kondisi geologi di kawasan itu. Manajemen ancaman bahaya geologi dapat dipandang sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi dampak negatif apabila bahaya geologi itu benar-benar terjadi (mitigasi bencana) dan merencanakan bagaimana menanggapi bencana geologi bila terjadi (preparadnes).

Mitigasi dan preparadnes bencana adalah fase awal dari suatu siklus manajemen bencana. Aktifitas mitigasi bencana sesungguhnya adalah upaya untuk mengeliminasi atau mengurangi kemungkinan terjadinya bencana, atau mengurangi efek dari bencana yang tidak dapat dicegah kejadiannya. Efektifitas suatu akifitas mitigasi bencana ditentukan oleh: (1) faktor pencetus, (2) karakter kedatangan / kejadian, (3) prediktabiltas, (4) durasi suatu bencana dan (5) areal terganggu.

Di kawasan pesisir yang merupakan daerah transisi antara darat dan laut dapat terjadi bencana geologi dengan air laut sebagai agen yang bekerja (working agents): tsunami, gelombang tinggi, banjir pasang surut dan erosi pantai; dan dapat pula terjadi bencana geologi yang berkaitan dengan air permukaan: banjir limpasan sungai; dengan muatan sedimen: sedimentasi, dan dengan kompaksi batuan: subsiden. Karakter dari setiap macam bencana itu perlu dipahami agar kita dapat menyusun strategi menghadapi ancamannya. Secara umum, disamping memperkirakan waktu kejadian, pemetaan daerah-daerah di kawasan pesisir yang terancam oleh suatu ancaman bahaya geologi adalah langkah penting yang harus dilakukan dalam aktifitas mitigasi bencanaa atau geologi itu yang dilakukan berdasarkan karakter dari bencana atau bahaya geologi tersebut.

1. Pendahuluan

Dalam beberapa tahun terakhir ini, di Indonesia banyak terjadi bencana alam, baik yang datang dari laut maupun yang sumber kejadiannya di darat. Terjadinya tsunami pada tanggal 26 Desember 2004 yang melanda sebagian besar wilayah pesisir barat dan utara Pulau Sumatera, khususnya di Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam begitu menghentakkan, dan membuat perhatian masyarakat umum di Indonesia menarah ke bencana (alam) geologi yang datang dari laut itu.

Bahaya geologi atau bencana geologi dapat terjadi di bagian bumi manapun, termasuk di wilayah pesisir. Bahaya geologi di daerah pesisir berkaitan dengan proses-proses geologi khas untuk daerah pesisir. Proses-proses geologi tersebut umumnya adalah proses-proses geologi yang berkaitan dengan kondisi angin, gelombang, pasang-surut dan arus, dan terekspresikan dalam bentuk tsunami, gelombang karena badai, banjir pasang-surut, erosi pantai. Selain itu, ada pula bencana geologi yang tidak berkaitan dengan berbagai faktor yang disebutkan itu, yaitu sedimentasi yang berkaitan dengan suplai muatan sedimen dari daratan, dan bencana subsiden yang berkaitan dengan kompaksi batuan atau endapan sedimen.

Manajemen ancaman bahaya geologi dapat dipandang sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi dampak negatif apabila ancaman bahaya geologi benar-benar terjadi dan menjadi bencana geologi (mitigasi bencana), dan merencanakan bagaimana menanggapi bencana geologi bila terjadi (preparadnes atau kesiagaan bencana). Makalah ini bertujuan memberikan gambaran bagaimana menanggapi ancamanan dari berbagai macam bahaya geologi di daerah pesisir dengan memperhitungkan karakternya.

———-

5. Kesimpulan

Dari uraian di atas jelas terlihat bahwa ancaman bahaya geologi di daerah pesisir dapat datang dalam berbagai bentuk kejadian. Meskipun demikian, hanya ada dua agen utama yang bekerja yaitu air laut dan air permukaan. Air laut sebagai agen yang bekerja hadir dalam bentuk gelombang dan pasang-surut, sedang air permukaan hadir dalam bentuk debit air permukaan yang besar.

Aktifitas mitigasi bencana adalah upaya untuk memperkecil dampak negatif dari suatu bencana. Terkait upaya itu, mengetahui waktu kejadian dan lokasi kejadian adalah hal yang penting karena dengan kedua hal itu manusia dapat menghindar dari bahaya yang datang.

Tidak semua macam bahaya geologi dapat diketahui dengan pasti waktu kedatangan, seperti tsunami. Namun ada pula bahaya geologi yang kedatangannya sedemikian halus sehingga manusia terlambat menyadarinya sampai bahaya itu benar-benar terjadi dan manusia tidak dapat menghindar lagi, seperti subsiden, banjir, dan erosi pantai. Oleh karena itu, pemetaan daerah-daerah yang berpotensi untuk terkena bahaya geologi menjadi faktor kunci dalam ke-efektifan upaya mitigasi. Dengan mengetahui daerah-daerah yang berpotensi terkena bahaya, diharapkan manusia dapat menghindari daerah-daerah tersebut dalam melakukan aktifitas. Sampai pada titik ini, kesadaran masyarakat akan potonsi bencana menjadi hal yang penting, karena hanya dengan kesadaran akan bahaya yang akan menimpalah yang membuat masyarakat bersedia untuk menghindar dari daerah-daerah bahaya. Dengan demikian, kegiatan pembelajaran publik sangat penting untuk dilaksanakan berdampingan dengan berbagai uaya mitigasi yang lain.

Dalam upaya melakukan prediksi waktu dan lokasi kejadian bahaya geologi yang berkaitan dengan gelombang laut, prediksi kondisi angin dan gelombang laut (meteorologi maritim) adalah informasi penting. Sementara itu, untuk bahaya yang berkaitan dengan air permukaan, prediksi kondisi curah hujan adalah faktor kunci. Terkait dengan kedua hal itu, institusi yang bertanggung-jawab adalah BMG.

Untuk prediksi bencana banjir pasang-surut, pengetahuan akan kondisi fisik lahan pesisir, terutama berkaitan dengan daya dukungnya, adalah sangat penting. Perlu disadari bahwa bencana banjir pasang-surut tidak datang begitu saja. Bencana ini bisa dipastikan dimulai dari keterlanjuran manusia melakukan pembangunan fisik di daerah daratan relatif baru dan labil di tepi pantai. Keterlanjuran itu terjadi karena kegagalam manusia memahami karakter fisik daerah pesisir. Untuk mengetahui kondisi fisik lahan pesisir dan dapat memetakan daerah yang berpotensi mengalami subsiden, studi geomorfologi pesisir dalah hal yang penting. Di pihak lain, untuk prediksi pasang surut, institusi yang sekarang ini bertanggung-jawab melakukannya adalah Jawatan Hidro-Oseanografi TNI-AL.

Bahaya sedimentasi di perairan pesisir berkaitan erat dengan pengelolaan DAS dan tata-air (aliran sungai dan kanal-kanal) selain berkitan dengan faktor curah hujan. Berbagai institusi terkait dengan masalah ini. Karena itu, diperlukan kerjasama dari berbagai institusi terkait untuk dapat mengelola masalah sedimentasi. Untuk kondisi tertentu, bahaya erosi pantai juga berkaitan dengan pengelolaan aliran sungai atau kanal-kanal.

Referensi

Anonim-Ant, 2007. Gelombang Pasang Landa Berbagai Wilayah Indonesia. [http://portal.antara.co.id/arc/2007/5/18/gelombang-pasang-landa-berbagai-wilayah-indonesia/]. Akses: 2 Febuari 2008.

Anonim-BBC, 2007. Gelombang Pasang Landa Pesisir. [http://www.bbc.co.uk/indonesian/news/story/2007/05/070520_tidalwave.shtml]. Akses: 2 Feburari 2008.

Anonim-Rep, 2007. Gelombang Pasang Terjang Pesisir. [http://202.155.15.208/koran_detail.asp?id=293613&kat_id=3]. Akses: 2 Febuari 2008.

AVISO, 2007. Southern Swell in the Indian Ocean. [http://www.aviso.oceanobs.com/html/applications/meteo/houle_australe_uk.html]. Akses: 1 Juni 2007.

BMG (Badan Meteoprologi dan Geofisika), 2007. Apa itu Tsunami. [http://www.bmg.go.id/data.bmg?Jenis=Teks&IDS=8704394716716499700]. Akses: 11 Febuari 2008.

Cooke, R.U. and Doornkamp, J.C., 1977. Geomorphology in Environmental Management: an introduction (reprint edition). Clarendon Press, Oxford, 413 p.

ESA, 2007. Huge waves from one strom slam coast some 6000 km apart. [http://www.esa.int/esaEO/SEMMJJ9RR1F_economy_o.html] Akses: 1 Juni 2007.

Pariwono, J.I., 2007. Terjangan Gelombang Tinggi ke Pantai-pantai Luar Indonesia di Bulan Mei 2007. Abstrak dipresentasikan pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Ikatan Sarjana Oseanologi (ISOI) di Bogor, 22 Nopember 2007.

Setyawan, W.B. dan Witasari, Y., 2004. Pengaruh tsunami tahun 1996 terhadap wilayah pesisir Pulau Biak. Dalam: Setyawan, W.B., Witasari, Y., Arifin, Z., Ongkosongo, O.S.R. dan Birowo, S. (editor). Prosiding Seminar Laut Nasional III, 29-31 Mei 2001, Jakarta, Ikatan Sarjana Oseanologi Indonesia, hal. 135-141.

Skinner, B.J. and Porter, S.C., 2000. The Dynamic Earth: an introduction to physical geology, 4th edition, John Willey & Sons, Inc., New York, 112 pp.

Srinivas, H., tanpa tahun. The Indian Ocean Tsunami and Its Environmental Impacts. [http://www.gdrc.org/uem/disasters/disenvi/tsunami.html%5D. Akses: 22 Januari 2008

Tapper, N., 2002. Climate, climatic variability and atmospheric circulation patterns in the Maritime Continent Region. In: P. Kershaw, B. David, N. Tapper, D. Penny and J. Brown (editors), Bridging Wallace’s Line: the environmental and cultural history and dynamic of the SE-Asian-Australian Region, Advance in Geoecology 34, Catena Verlag GMBH, Reiskirchen, p. 5-28.

UNESCO/IOC, 2007. Welcome to the UNESCO/IOC global tsunami website, a one-stop resource for all tsunami-related information. [http://www.ioc-tsunami.org/]. Akses: 11 Febuari 2008.

Warfield, C., tanpa tahun, The Disaster Management Cycle. [http://www.grdc.org/uem/disaster/1-dm_cycle.html]. Akses: 22 Januari 2008.

————

Terima Kasih, Ancol 6 Juni 2008

Posted in Banjir, Erosi, PROSES (BENCANA) ALAM, Sedimentasi, Wilayah Pesisir | Dengan kaitkata: , , , , , , , , , , , , , | 1 Comment »