Kepulauan Indonesia

Cerita dari, untuk dan tentang Kepulauan Indonesia beserta Penghuni dan Penduduknya

Archive for the ‘Subsiden’ Category

Tentang subsiden atau turunnya permukaan tanah, khususnya di wilayah pesisir.

Banjir 6 (Dimensi Internasional Bencana Banjir: Pelajaran dari Thailand)

Posted by wahyuancol pada Oktober28, 2011

Sekarang Thailand sedang dilanda bencana banjir. Kota Bangkok terendam banjir yang terburuk dalam sejarahnya. Ribuan orang menjadi pengungsi. Bandara terbesar di negara itu ditutup. Kawasan industri tergenang. Pertanyaannya adalah apakah dampak banjir tersebut juga akan kita rasakan? dan pelajaran apa yang dapat kita ambil dari banjir tersebut?

———————-

Sungai Chao Praya

Sungai Chao Praya adalah sungai utama di Thailand yang bermuaran ke Teluk Thailand. Secara etimologi, Chao Praya berarti Sungai Raja-raja. Sungai ini adalah gabungan dari aliran Sungai Ping dan Sungai Nam, dan memiliki dua anak sungai, yaitu Sungai Pa Sak dan Sungai Sakae Krang. Luas Daerah Aliran Sungai (DAS) Chao Praya sekitar 160.000 km persegi. Luas DAS sungai tersebut mencakup sekitar 35% luas daratan Thailand. Debit rata-rata sungai tersebut sekitar 718 meter kubik per detik, dan debit maksimum mencapai 5.960 meter kubik per detik. Terdapat sepuluh buah kota di sepanjang aliran sungai tersebut, termasuk Kota Bangkok (Ibu Kota Thailand) yang berpenduduk lebih dari 12 jutra jiwa.

Delta Chao Praya

Dataran delta Chao Praya adalah kawasan yang sangat penting bagi Thailand. Kota Bangkok berkembang di delta tersebut. Persawahan ada di delta tersebut sejak Abad ke-13 dan Thailand sundah dikenal sebagai pengekspor beras sejak tahun 1855. Di zaman moderen, di kawasan delta tersebut berkembang berbagai aktifitas manusia. Berkembang kawasan industri, pertanian, perkebunan, peternakan, turisme dan perdagangan di dataran delta itu. Jepang membangun basis industri mobilnya di sana. Demikian pula dengan berbagai perusahaan elektronika khususnya komputer.

Pembangunan di kawasan Delta Chao Praya memberikan tekanan yang berat terhadap kawasan delta tersebut. Kawasan delta mengalami subsiden. Keadaan tersebut membuat Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) mengkategorikan Kota Bangkok sebagai kota yang terancam banjir di kawasan pesisir (coastal flooding) pada tahun 2070.

Banjir Oktober 2011

Bulan Oktober  adalah bulan musim penghujan di Thailand. Curah hujan yang tinggi telah menyebabkan kawasan Delta Chao Praya dilanda banjir. Kota Bangkok mengalami banjir yang terburuk di dalam sejarahnya. Air laut yang pasang memperparah genangan banjir di kota tersebut. Ribuan jiwa penduduk kota tersebut menjadi pengungsi. Transportasi mengalami gangguan. Bandara Don Muang yang merupakan bandara terbesar di Thailand tergenang (Gambar). Tidak hanya itu, banjir itu juga menggenangi kawasan industri, pertanian, peternakan, perkebunan, turisme dan perdagangan.

Dimensi Internasional

Dampak banjir di dataran Delta Chao Praya tidak hanya dirasakan di Thailand, tetapi juga dirasakan oleh negara-negara lain. Perdagangan dan industri internasional merupakan penghubungnya.

Tergenangnya kawasan industri (Gambar) di Delta Chao Praya menyebabkan banyak pabrik mobil atau komponen mobil berhenti berproduksi (Gambar) (Tabel). Keadaan tersebut mempengaruhi industri mobil di Jepang, Malaysia, Indonesia dan bahkan sampai Amerika.

Banjir juga mengganggu industri komputer dunia, khususnya notebook dan PC Desktop. Menurut catatan analisis Data Corp, pabrik-pabrik yang tergenang banjir memproduksi 120 juta unit hard disk per tahun, atau sepertiga dari total produksi hard disk di Thailand. menurut pengamat pasar iSuppli, Thailand menghasilkan seperempat dari total produksi hard disk dunia.

Banjir Thailand dan Indonesia

Bagi Indonesia, selain mempengaruhi industri perakitan mobil, banjir di Thailand tersebut dapat menyebabkan krisis pangan. Hal itu karena Indonesia sering mengimpor beras dari Thailand dan Vietnam untuk memenuhi kekurangan produksi beras di dalam negeri.

——————

Sebagai penutup dapat dikatakan bahwa banjir di Thailand memberikan dampak bersifat internasional. Perdagangan dan industri internasional adalah benang merah penghubunganya.

Semoga bermanfaat.

Salam,

WBS

Sumber: Wikipedia, KOMPAS.com, CNN, AFP, Reuters.

Ingin tahu lebih jauh tentang banjir?

Banjir 1, Banjir 2, Banjir 3, Banjir 4, Banjir 5

Ingin tahu lebih jauh tentang dampak banjir Thailand terhadap industri automitif? Silahkan klik link ini. Atau Elektronik? Klik ini. Atau dampaknya terhadap ekspor beras yang memunculkan masalah pangan di Indonesia? Klik ini.

Iklan

Posted in Banjir, HIDROSFER, PROSES (BENCANA) ALAM, Subsiden, Sungai, Thailand, Wilayah Pesisir | Dengan kaitkata: , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

Bencana Alam di Indonesia 3 (yang tidak bersiklus)

Posted by wahyuancol pada November7, 2010

Selain bencana alam yang bersiklus atau rutin terjadi, di Indonesia juga ada bencana alam yang kejadiannya tidak rutin atau tidak bersiklus. Apabila bencana alam yang bersiklus kejadiannya terkaitan dengan proses-proses di Atmosfer atau berkaitan dengan gerakan bumi sebagai bagian dari sistem benda langit, maka bencana alam yang tidak bersiklus ini berkaitan dengan proses-proses geologi yang berlangsung di Bumi.

Berikut ini adalah macam-macam bencana alam yang tidak bersiklus itu.

Bencana terkait dengan Aktifitas Volkanisme

Macam-macam bencana yang berkaitan dengan aktifitas volkanisme adalah:

  1. Aliran awan panas. Bencana ini terjadi ketika gunungapi bererupsi; jadi bencana ini hanya dapat terjadi di sekitar gunungapi yang sedang aktif bererupsi (seperti aktifitas Gunung Merapi sekarang, Oktober dan Nopember 2010)
  2. Aliran lahar. Bencana ini juga terjadi di sekitar tubuh gunungapi. Lahar dapat dibedakan menjadi lahar panas dan lahar dingin. Lahar panas dapat terjadi karena dua kondisi. Pertama, terjadi apabila ada danau kawah di gunungapi yang aktif bererupsi, sehingga ketika terjadi erupsi material panas yang bercampur air mengalir menuruni lereng gunungapi sebagai lahar panas. Kedua, terjadi apabila endapan material panas hasil erupsi gunungapi yang menumpuk di lereng gunungapi mendapat siraman hujan yang banyak, sehingga endapan gunungapi yang panas yang bercampur dengan air mengalir menuruni lereng gunungapi sebagai lahar panas. Lahar dingin terjadi bila endapan material gunungapi yang telah dingin mendapat siraman air hujan yang banyak, sehingga percampuran keduanya mengalir menuruni lereng gunungapi.
  3. Semburan/Hujan abu, pasir dan batu. Bencana ini terjadi ketika gunungapi aktif bererupsi (seperti Merapi sekarang ini). Jangkauan bencana ini bisa bersifat sangat lokal di sekitar gunungapi yang bererupsi itu, dan bisa pula berskala global. Bencana yang berskala global terjadi bila semburan debu oleh gunungapi yang bererupsi dapat masuk ke lapisan atmosfer yang tinggi, seperti letusan Gunung Tambura tahun 1815 dan Krakatau tahun 1883.
  4. Semburan gas beracun. Bencana semburan gas beracun dapat terjdi di lingkungan gunungapi yang berada dalam fase masa akhir erupsi seperti di daerah Dieng. Gas yang disemburkan terutama adalah gas H2S.
  5. Tsunami. Bencana tsunami dapat terjadi karena erupsi letusan gunungapi yang terjadi di laut, seperti yang terjadi ketika letusan Gunung Krakatau tahun 1883. Ketika itu tsunami melanda kawasan pesisir Selat Sunda baik yang di Pulau Jawa (Banten) maupun di Pulau Sumatera (Lampung).

Bencana terkait dengan Gempa Bumi Tektonik

Macam-macam bencana yang berkaitan dengan Gempa Bumi Tektonik adalah:

  1. Bangunan runtuh. Bencana ini terjadi apabila terjadi goncangan gempa yang keras lebih dari 5 skala Richter. Kematian yang berkaitan dengan  gempa terjadi karena bangunan yang runtuh karena gempa dan menimpa manusia. Bencana ini umum terjadi di perkotaan atau kawasan pemukiman.
  2. Gerakan tanah atau Tanah Longsor. Bencana ini dapat terjadi menyusul terjadinya gempa yang kuat yang melanda daerah pegunungan atau perbukitan yang berlereng terjal. Kemungkinan bencana ini membesar apabila gempa terjadi di musim hujan.
  3. Tsunami. Bencana ini dapat terjadi menyusun terjadinya gempa yang kuat di laut. Kawasan yang terlanda tsunami bisa bersifat lokal dan bisa berskala regional. Tsunami bulan Desember 2004 (dikenal sebagai Tsunami Aceh) yang terjadi menyusun gempa di sebelah barat Pulau Sumatera bagian utara adalah contoh tsunami yang berskala regional. Sedang tsunami yang terjadi bulan Oktober 2010 yang melanda Pulau Mentawai adalah contoh tsunami berskala lokal.

Bencana yang umum terjadi di kawasan pesisir

Bencana yang biasa terjadi di kawasan pesisir adalah subsiden, yaitu turunnya permukaan tanah. Menyusul terjadinya subsiden adalah terjadinya banjir karena pasang-surut. Apabila kejadian subsiden bukan di kawasan pesisir, maka bencana yang menyertainya adalah banjir karena hujan.

Bencana karena sebab-sebab lain dan sangat lokal

Bencana alam lain yang sangat lokal dan sangat spesifik adalah  amblesan dan gunung lumpur. Amblesan ini terjadi karena permukaan tanah tiba-tiba turun, dan umumnya terjadi daerah berbukit-bukit. Fenomena gunung lumpur adalah fenomena munculnya lumpur ke permukaan bumi. Lumpur dapat muncul begitu saja di dalam rumah. Fenomena ini banyak terjadi di Jawa Timur.

Salam,

WBS

Bencana Alam di Indonesia 1

Bencana Alam di Indonesia 2

Bencana Alam di Indonesia 4

Posted in Banjir, Gempa, PROSES (BENCANA) ALAM, Semburan Lumpur, Subsiden, Tsunami, Volkanisme | Dengan kaitkata: , , , , , , , , , | Leave a Comment »

8 Feb 2009, Minggu, Banjir Pasang Surut Melanda Jakarta

Posted by wahyuancol pada Februari8, 2009

Hari ini, Minggu tanggal 8 Febuari 2009 Jakarta bagian utara kembali dilanda banjir pasang surut. Air mulai naik sejak jam 8 pagi. Jam 9 air sudah melanda jalan masuk ke Ancol bagian timur. Jam 10 air mulai menjamah lapangan parkir Komplek Balai Samudera Ancol. Jam 10.45 lapangan parkir itu sudah tergenang air laut. Air mengalir deras masuk dan naik melalui saluran-saluran air yang terhubung ke laut di pantai Ancol.

Sementara air bergerak naik, pagi ini di Ancol berawan, udara hangat. Di bagian selatan jakarta tampak mendung menebal. Pada jam 10.55, mendung kelabu mulai tampak menebal di atas langit Ancol.

Kalender hari ini mununjukkan tanggal 8 Febuari 2009 bertepatan dengan tanggal 12 hari bulan. Bulan purnama masih akan 3 hari lagi dan jatuh pada hari Rabu tanggal 11 Febuari 2009. Ini berarti bahwa akan terjadi banjir pasang surut yang lebih tinggi, yang terus meningkat ketinggiannya mulai hari ini, dan akan mencapai puncaknya pada Rabu tanggal 11 Febuari 2009.

Berkaitan dengan kemungkinan tersebut, kita berharap bahwa pada 3 hari kedepan hujan yang deras dan lama tidak turun di Bogor atau Jakarta. Apabila hujan itu terjadi, maka banjir pasang surut akan diperhebat oleh suplai air hujan.

Dengan terjadinya banjir pasang surut kali ini, berarti telah terjadi banjir pasang surut dalam dua purnama yang berurutan. Apakah ini berarti bahwa banjir pasang surut pasti terjadi di bagian utara Jakarta di setiap purnama? Kita masih perlu mengamatinya di waktu-waktu mendatang. Apabila benar bahwa setiap purnama banjir pasang surut melanda Jakarta, maka satu hal yang pasti bahwa subsiden telah terjadi di Jakarta dalam skala yang lebih hebat dari sebelumnya.

Apa yang perlu dilakukan sampai hari rabu nanti?

Untuk yang tinggal di daerah banjir, bersiap-siaplah dengan memindahkan barang-barang berharga anda ke tempat yang lebih tinggi.

Untuk yang tinggal di bagian kota yang lain, hindari berurusan ke bagian utara Jakarta, karena banjir dapat menyebabkan kemacetan dan mungkin anda terjebak di dalamnya.

Semoga bermanfaat.

Salam,

Wahyu

Posted in Banjir, Pasang surut, PROSES (BENCANA) ALAM, Subsiden, Wilayah Pesisir | Dengan kaitkata: , , , | 1 Comment »

Rob 4 (Banjir Air Pasang [Rob] dan Subsiden: Jawaban untuk Nisa)

Posted by wahyuancol pada November19, 2008

Nisa, salah seorang pengunjung blog ini, pada tanggal 11 Nopember 2008 melalui komentar, mengajukan beberapa pertanyaan tentang banjir air pasang (Rob), terutama tentang hubungan antara perluasan genangannya dan subsiden. Karena jawabannya cukup panjang, maka jawaban itu saya posting sebagai judul tersendiri.

Semoga bermanfaat.

Salam,

Wahyu

————–

Tanya – 1:

Apakah perluasan banjir air pasang hanya disebabkan oleh faktor subsiden dan faktor bangunan fisik? Bisakah kita melihatnya dalam bentuk spasial?

Jawab:

Ya, perluasan kawasan banjir karena air pasang disebabkan oleh subsiden. Bila tidak ada subsiden, maka luas kawasan genangan banjir air pasang ditentukan oleh ketinggian air laut pada saat pasang dan ini ditentukan oleh posisi bulan dan matahari. Dan, ketinggian air yang terjadi tidak mungkin melebihi ketinggian air pasang maksimum yang mungkin terjadi di kawasan itu.

Subsiden menyebabkan kawasan genangan banjir air pasang bertambah luas. Subsiden itu sendiri dapat terjadi karena sebab-sebab alamiah maupun karena aktifitas manusia. Penyebab alamiah dari subsiden antara lain adalah pemadatan endapan sedimen secara alamiah, dan gerak tektonik. Sedang aktifitas manusia yang dapat menyebabkan subsiden antara lain kegiatan pengambilan air tanah yang berlebihan, dan mendirikan bangunan fisik yang menjadi beban bagi tanah atau lahan sehingga mempercepat laju pemadatan endapan sedimen.

Perluasan kawasan genangan banjir air pasang dapat dilihat secara spasial. Kondisi makin meluasnya daerah genangan banjir mencerminkan makin meluasnya daerah yang mengalami subsiden. Apabila kita dapat memetakan batas-batasnya secara periodik, maka kita dapat melihat perkembangannya.

Tanya – 2:

Mungkinkah saya bisa menspasialkan banjir pasang (rob)? Maksudnya, apakah datanya menungkinkan?

Jawab:

Mungkin. Kawasan banjir pasang atau rob dapat kita spasialkan atau kita petakan. Untuk memetakannya, seperti telah disebutkan dalam jawaban pertanyaan pertama, kita hanya perlu memetakan batas-batas daerah genangan banjir. Untuk mengetahui apakah kondisi banjir yang kita petakan itu adalah banjir karena genangan air laut pasang yang sama ketinggiannya dengan yang kita petakan sebelumnya, maka kita perlu memperhatikan prediksi pasang surut.

Sebagai informasi tambahan: Prediksi pasang surut untuk lokasi-lokasi tertentu, khususnya pelabuhan, dipublikasikan oleh Dinas Hidro-Oseanografi TNI-AL. Buku prediksi itu dijual untuk umum.

Tanya – 3:

Sebenarnya, banjir pasang (rob) itu secara alamiah memang selalu mengalami perluasan? Atau ada faktor yang telah mempercepat laju pertumbuhan luas genangan?

Jawab:

Perlu dipahami bahwa fenomena banjir air pasang itu adalah fenomena yang hanya terjadi di bagian daerah pesisir yang berbatasan langsung dengan laut. Secara sederhana, daerah tersebut dapat kita sebut daerah pantai. Secara alamiah, terjadi atau tidaknya banjir air pasang di daerah pantai sangat ditentukan oleh kondisi geologi dan geomorfologi daerah pantai tersebut. Bila daerah pantai merupakan daerah berbatuan keras dan bermorfologi tinggi – maksudnya lebih tinggi daripada permukaan laut, maka tidak akan terjadi banjir air pasang di daerah tersebut. Sebaliknya, bila daerah pantai merupakan daerah rawa pantai atau daerah rawa di sekitar muara sungai, maka banjir air pasang akan terjadi di daerah tersebut.

Ciri khas daerah rawa pantai yang terjadi karena proses sedimentasi adalah, daerah tersebut tersusun oleh endapan sedimen yang belum mengalami pemadatan. Contohnya adalah daerah pesisir Jakarta dan Semarang. Secara alamiah, beban fisik dari endapan sedimen di bagian atas akan menyebabkan pemadatan dari endapan sedimen di bagian bawah. Proses ini pasti terjadi. Apabila manusia mendirikan bangunan fisik di atas rawa, maka berarti menambah beban fisik yang mempercepat proses pemadatan endapan sedimen.

Selanjutnya, untuk dapat mengatakan apakah di suatu kawasan, secara alamiah kawasan banjir air pasang mengalami perluasan atau tidak, kita perlu juga mengetahui kondisi tektonik di daerah tersebut dan proses sedimentasi yang terjadi. Kombinasi kedua hal itu akan menentukan ada atau tidaknya perluasan daerah genangan banjir pasang yang terjadi secara alamiah. Untuk daerah yang secara tektonik mengalami penurunan, maka daerah genangan banjir akan meluas. Untuk daerah pantai yang mengalami sedimentasi tinggi sehingga garis pantai bergeser ke arah laut, maka daerah genangan banjir air pasang akan bergeser ke arah laut mengikuti pergeseran garis pantai.

Tanya – 4:

Di jurnal yang lain (situs dalam negri) selalu dikemukakan kalau banjir pasang lebih disebabkan oleh faktor global, sementara saya baca di laporan Sea Level Rise in the Coastal Waters of Washington State rata-rata faktor lokal justru berpengaruh meski tidak signifikan. Mohon penjelasan.

Jawab:

Dari struktur kalimatnya, saya melihat tidak ada pertentangan dari kedua penyataan tersebut di atas. Pada pernyataan pertama disebutkan “banjir pasang lebih disebabkan oleh faktor global”. Pernyataan ini menunjuk pada faktor dominan, dan tidak meniadakan faktor lokal. Sementara pada pernyataan ke-dua disebutkan “rata-rata faktor lokal justru berpengaruh meski tidak signifikan”. Pernyataan yang ke-dua ini menyebutkan adanya faktor lokal yang tidak signifikan. Artinya, pengaruh faktor lokal tidak berarti dan dapat diabaikan. Secara tersirat pernyataan ke-dua menyebutkan ada faktor non-lokal yang dominan.

Selanjutnya apabila kita coba tinjau substansi dari pernyataan itu, pada pernyataan pertama perlu penjelasan lebih lanjut apa yang dimaksud dengan “faktor global” dalam pernyataan itu, dan faktor-faktor apa saja (global maupun lokal) yang dipergukanan dalam analisis. Kemudian, untuk pernyataan ke-dua, perlu penjelasan tentang faktor-faktor lokal dan non-lokal yang diperhitungkan dalam analisis yang dilakukan itu.

Ingin tahu lebih jauh? Silahkan ke Rob 1, Rob dan Subsiden

Posted in Banjir, Pasang surut, PROSES (BENCANA) ALAM, Rob, Subsiden, Wilayah Pesisir | Dengan kaitkata: , , , , , , , | Leave a Comment »

MBG: Banjir Pasang-surut dan Subsiden

Posted by wahyuancol pada Juni5, 2008

Banjir pasang-surut adalah banjir yang terjadi karena naiknya air laut dan menggenangi daratan ketika air laut mengalami pasang. Subsiden adalah turunnya muka tanah karena beban fisik di atasnya.

4.4.1. Pencetus

Pasang-surut air laut adalah faktor utama yang mencetuskan banjir ini. Namun demikian, untuk kondisi atau tempat tertentu, yaitu di daerah terbangun, banjir pasang surut ini terjadi menyusul subsiden yang terjadi di tempat tersebut. Hal itu terutama terjadi di kota-kota pesisir seperti Jakarta dan Semarang.

Subsiden dapat terjadi di lahan-lahan pesisir yang terbentuk karena proses fluvial atau proses marin yang mendapat beban fisik yang diatasnya.

4.4.2. Karakter kedatangan atau kejadian

Banjir pasang-surut terjadi karena air laut naik ketika pasang. Kenaikan air laut terjadi perlahan-lahan sesuai dengan gerak pasang air laut. Ketinggian air banjir sesuai dengan ketinggian air laut pasang. Selanjutnya genangan banjir ini bergerak turun ketika air laut bergerak turun. Selain itu, waktu kedatangan dan ketinggian banjir ini berubah-ubah mengikuti irama pasang-surut air laut.

Subsiden terjadi perlahan-lahan dan sering tidak dirasakan secara langsung. Terjadinya subsiden baru disadari setelah terlihat tanda-tanda perubahan fisik pada bangunan yang dibangun di atas lahan yang mengalami subsiden itu.

4.4.3. Prediktabilitas

Waktu kejadian banjir pasang-surut dapat diprediksi sebagaimana prediksi pasang-surut dapat dilakukan. Demikian pula dengan luas daerah genangan atau daerah-daerah yang akan tergenang pada suatu waktu tertentu dapat diprediksi berdasarkan prediksi ketinggian air laut pasang. Terkait dengan prediksi pasang-surut, institusi yang menerbitkan prediksi pasang-surut tahunan di Indonesia adalah Jawatan Hidro-oseanografi TNI-AL (Janhidros).

Terjadinya subsiden dapat diprediksi dengan melakukan analisis kondisi geologi suatu daerah.

4.4.4. Durasi

Lama genangan banjir pasang-surut hanya beberapa jam sesuai dengan waktu gerak pasang-surut air laut. Selanjutnya, karena pola kejadian banjir ini mengikuti pola pasang-surut maka kejadian banjir pasang-surut akan terus berulang sebagaimana berulangnya peristiwa pasang-surut air laut sepanjang waktu.

Subsiden yang terjadi karena beban fisik kan berlangsung terus tanpa batas waktu tertentu selama beban fisik masih berada di atasnya.

4.4.5. Areal terganggu

Areal genangan banjir pasang-surut adalah daerah-daerah rawa pantai atau dataran rendah tepi pantai. Luas daerah yang tergenang oleh banjir pasang-surut ini ditentukan oleh ketinggian air laut pada saat pasang. Terkait dengan subsiden, luas daerah genangan banjir pasang-surut akan bertambah luas bila daerah di sekitar daerah genangan tersebut terjadi subsiden. Selain itu perlu juga ketahui bahwa karena beban bangunan fisik, daerah-daerah dekat pantai yang semula bukan daerah banjir dapat berubah menjadi daerah banjir karena subsiden.

4.4.6. Aktifitas mitigasi

Banjir pasang-surut tidak dapat dicegah atau dihentikan terjadinya. Bila dilihat dari akar persoalannya, banjir pasang surut yang menimpa manusia sebenarnya terjadi karena manusia gagal membaca karakter daerah pesisir ketika pembangunan dimulai, yaitu bahwa daerah-daerah daratan tepi pantai yang terbentuk karena proses fluviatil atau marin akan mengalami subsiden bila mendapat beban fisik di atasnya.

Untuk daerah-daerah yang telah terlanjur menjadi daerah genangan banjir pasang-surut tidak ada tindakan yang dapat membebaskan daerah tersebut secara permanen dari banjir itu. Upaya pembuatan tanggul di sepanjang pantai atau meninggikan daerah genangan dengan cara menimbun hanya membebaskan daerah genangan banjir untuk sementara, karena subsiden akan terus berlangsung.

Menghadapi karakter persoalan yang demikian, upaya yang perlu dilakukan untuk menghindar dari bahaya banjir pasang surut ini adalah dengan memetakan daerah-daerah pesisir yang rentan terhadap ancaman banjir dan subsiden, terutama di daerah-daerah yang berdekatan dengan daerah perkotaan atau pemukiman. Dengan adanya peta daerah ancaman bahaya tersebut diharapkan penduduk atau pengambil keputusan dapat menghindari untuk melakukan pengembangan atau pembangunan fisik di daerah rawan itu. Prinsipnya, upaya mitigasi dilakukan untuk mencegah penduduk atau pemerintah melakukan pembangunan fisik di daerah berpotensi subsiden.

Bagi daerah terbangun yang mengalami banjir pasang-surut dan subsiden, hanya tersedia dua alternatif pilihan, yaitu meninggalkan daerah bencana itu, atau menanggung biasa perawatan bangunan selamanya.

Kembali

Tanya jawab tentang Rob

Posted in Banjir, PROSES (BENCANA) ALAM, Subsiden | Dengan kaitkata: , , , , | 13 Comments »